gigi

m

Seminggu lalu aku ke dokter gigi. Niatnya sih cuma mau lapor-lapor dulu karena di daerah gigi M3 (molar tiga) aku yang kiri sering bengkak gusinya. Saat itu gusiku juga masih agak-agak bengkak dikit. Sampe ruangan periksa, dokter langsung rontgen area gigiku kanan kiri. Habis itu eeh ndilalah lah koq dokternya bilang langsung suruh cabut saat itu juga. Haduuuh mati aku rek! Nggak ada persiapan fisik dan emosional blas! Aku kalo suruh ‘ngobok-ngobok’ sih mau, tapi giliran di obok-obok, walaah keringet dingin dan mules deh langsung.

Dokter gigiku menyuntikkan obat anastesi di daerah pangkal syaraf kayaknya, karena suntikannya jauh dari gigi. Tunggu punya tunggu, alamaak, kenapa tiba-tiba tenggorokanku berasa bengkak banget, kaya tersumbat dan mau pingsan! Duh rupanya obat anestesi itu bekerja sampai daerah tenggorokan. Jadi kebayang orang yang alergi obat terus saluran nafasnya bengkak dan tersumbat. Bener-bener bikin gelagepan deh.

Pencabutan gigi M3 kalo ga salah termasuk operasi kecil, makanya anastesi nya agak-agak heboh begitu.

Eh rupanya biar kata udah berasa hampir pingsan gitu, si obat anastesi nggak merasuk ke sekitar gigiku yang mau dicabut. Pas diteken-teken sama dokternya masih aja gigiku kerasa sakit. Yo wis akhirnya disuntik lagi deh di sekitar gigi. Wadauuw…sakit euy!

Krek..krek..krek…haduuh si dokter nyongkel-nyongkel gigiku dengan sekuat tenaga, kaga mau lepas juga tuh gigi. Untungnya obat anastesi kali ini bener-bener berefek, aku nggak ngerasain sakit samsek. Setelah digoyang-goyang dan diputer-puter kayak orang dongkrak ban mobil…krek! Akhirnya…keambil juga tuh gigi. Alhamdulillah…

Habis itu, selama obat anastesi masih berefek, aku masih bisa jalan-jalan ke centrum. Naa beberapa jam kemudia efek obat habis, langsung deh aku minum paracetamol. Ihiks..tapi koq masih senut-senut juga ya. Hwaa…sakit deh! Sorenya aku langsung panas dingin, dan selimutan. Asli itu paracetamol nggak ngefek! Ayah pulang kerja langsung bikinin aku bubur, karena aku seharian ga bisa makan. Duuh suamiku yang baik hati bangeeet, thanks ya dear, bubur kentang plus sup instan bikinan suamiku jadi berasa lezaat banget dah.

Naa rupanya melihat aku yang tepar kesakitan, lala dan Malik ikut berduka cita. Malik peluk aku dan cium pipiku.Dan lala? Eeh tau-tau dia bikin kartu ucapan ‘Beterchap’ (cepat sembuh) buat aku. Aduuh jadi terharu deh, senut-senutku berasa berkurang, walau hanya dalam hitungan menit hiks. Gambar kartunya lucu banget, aku ngakak-ngakak bacanya. Di depan kartu itu ada tulisan ‘Beterchap’ di bawahnya ada gambar hati dengan tulisan ‘Kaartje’ (kartu). Trus dibawahnya lagi ada gambar gigi yang bilang,”Au” hehehe lucu banget deh.

Isi kartunya juga lucu banget,”Bunda sakit gigi ya, kasian, Lala” berikut ada gambar bunda yang lagi keluar air mata sambil bilang ‘au’ dan juga gigi yang punya mata dan mengeluarkan air mata sambil bilang ‘au’ juga. Makasih ya Lala sayang. Moga-moga bunda beneran cepet sembuh, karena udah seminggu ini bekas dicabut masih senut-senut juga ihiks. Sedangkan kontrol baru minggu depan. Moga-moga sih nggak ada something yang ketinggalan dicabut deh, haduuh serem ngebayangin diobok-obok lagi. Padahal lebih serem melahirkan ya, tapi tetep aja sakit gigi itu suakiit!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: