Archive for the ‘kesenian tradisional’ Category

wayang kulit

Februari 21, 2010
247
6
1 dari 1 Kompasianer menilai Bermanfaat.

Dalang is performing Wayang Kulit

Wayang Kulit Performance & Duration

Usually, Wayang Kulit (shadow puppets) is played overnight, from evening to dawn, at the celebration such as wedding. Wayang is a Javanese word meaning shadow, kulit means leather. The wayang kulit use two-dimensional puppets chiseled by hand of buffalo or goat parchment; like paper dolls, but with arms that swivel. The dalang (puppet master) is seated in front of the white linnen screen (kelir) to play wayang. Gamelan orchestra and a few female singers accompanies the dalang.

The Dalang requires several assisants to hand him his puppets, ranged along the banana tree trunks, to the left and right of the dalang.

DALANG (The Puppet Master or The Story Teller)

Wayang Kulit Performance & Duration

The puppet master, called dalang, narrates old stories from Indian epics Ramayana and Mahabarata but they were transformed by generations of Javanese tellers. Gamelan orchestra and a few female singers accompanies the dalang. The dalang is seated in front of the white linnen screen (kelir). The dalang has to sit cross legged for eight hours on a mat to perform wayang. He requires several assisants to hand him his puppets, ranged along the banana tree trunks, to the left and right of the dalang.

Deciding the title of wayang story (Lakon)

After deciding the title of wayang story, a dalang (puppet master), a dalang to perform the show must be appointed. Dalang position is very important, as he is the leader of the performance. Sometimes dalang could be chosen first, afterwards a consultation with him could be held to choose an appropriate title. Dalang comes from the words juru udalan (juru : an expert, a skillful man – udalan abbreviated to dalan, then becomes dalang means to tell stories), so dalang is a story teller.

Dalang is an overall artist. He must have a broad knowledge of several disciplines of arts, such as :

  1. Mastering deeply the stories of wayang Ramayana as well as Mahabharata, knows the characters of wayang figures.
  2. Having a thorough knowledge of Javanese philosophy and moral ethics, as Javanese philosophy and moral ethics are inter-connected, or might be almost similar.
  3. Having an accurate information in many aspects of life in the country (or even internationally in this era of information and globalization).
  4. Having a good and clear voice, as he has to imitate about 50 (fifty) wayang figures with different voices. He has to explain every occasion, which has or should happened. And he has also to perfectly master the language ‘high’ and ‘ordinary’ used in dialogue, song and narration. He has to be a good singer, as he has to sing a lot during a performance.
  5. Having the ability of preparing the scenario, so that plot of stories should flow smoothly, in accordance with standard patterns.
  6. He has to know gamelan (Javanese musical instruments) used to accompany the show. He has also the capacity of a conductor as he should command the gamelan music; when it should begin and stop, and he should ask the gamelan crew what kind of music or song to be played.
  7. He has to lead the chorus of pesinden (women singers), usually consists of three to five singers and wira swara (male singers).
  8. He has to be skillful to move the puppets attractively.
  9. He has to know how to make good jokes, at the sametime advising the audience unnoticeably.
Raden Angka wijaya and his Ponakawan, the clown servants, as seen from the front of screen

This part of play occurred at midnight at the Goro-goro episode, which last about one hour. During that time the Ponokawan appears. At most occasion the dalang plays a role as mouthpiece of the sponsors. In a performance organized by Agency of Family Planning, he should arise the topics of Family Planning. In front of the arm forces or police forces, he should speak of leadership and discipline. Before an audience in university he should speak of knowledge, good conduct and the goals of life. In the village, he should speak about the spirit of cooperation, development and any topics, which should give optimism to the villagers. The topics might be different, but here are similarities; he should tell it jokingly, interrupted by many songs, sung by the pesinden – women singers, accompanied by gamelan music. He should insert some advises on morality, hard working and every deed must be conducted properly not hurting other’s feeling, not breaking the laws, especially the highest law such as the law of God. Generally the Goro-goro time is full of laughters and musics, which make the audience happy and entertained. Last but not least a dalang must be a healthy man or woman (nowadays, there are some women dalang), with a good physical endurance because dalang has to sit cross legged for eight hours on a mat to perform wayang.

Niyogo playing Rebab
Niyogo playing Gender

NIYOGO (gamelan orchestra musicians)

The traditional gamelan orchestra accompanies the dalang, who manipulates the puppets from behind on the same side of the screen, providing a nearly continuous music appropriate to each scene. Gamelan orchestra musicians are called Niyogo, they are seated on the floor during performance. The gamelan orchestra consists of a large array of bronze and percussion instruments which are of two different tunings, quite different in character, named slendro and pelog.

Though the dalang never looks back at them, and nearly never says a word to the players, each of them seems to know precisely what to do. There are two musicians in the group who have important functions in the unspoken communication between the dalang and the musicians, the drummer and the gender player. The ways in which the dalang communicates his intentions to the gamelan players is a whole study in itself in the area of the non-verbal communication.

Raden Angka wijaya and his Ponakawan, the clown servants, as seen from the behind of screen

The STAGE

It is needed to accommodate the performance, sometimes it is an elevated stage around 0,5 to 1 meter higher than audience’s chairs. On stage there is a white cotton screen illuminated by blencong (an oil lamp, hangs above the dalang), nowadays, a spotlight is used. From behind the scene, some audience watch the performance. They see the shadow of the puppets. Shadow in Javanese is wayang, from here the words of wayang kulit come. The mass of the audience sits in front of the screen to watch the wayang played by dalang. On the right and left side of dalang, the wayang figures were arranged stuck to a banana tree poles. And at the left and right ends of the screen, banquets of bananas and leaves tree are decorated. Behind dalang the gamelan music instruments are arranged and played by the niyogo (gamelan players).

Pesinden

PESINDEN (women singers) and WIRA SWARA (male singers).

The chorus of some pesinden (woman singers) as well as male singers are sitting there too. Next to the left side of dalang, there is a wooden box used by dalang to beat his instruments. The ‘keprak’, several pieces of small size iron plates hit by dalang by using right foot. From time to time, dalang during narration hit the wooden box with his hand by a ‘cempolo’ (wooden mallet).
During wayang peerformance, all the players: Dalang, Niyogo, Pesinden and Wira Swara using Javanese Traditional Costumes.

Gunungan

The SHOW

The gunungan (from gunung : mountain) or kekayon, a mountain like leather puppet has an important part in wayang performance. Symbolizing the power of life of the creator, gunungan is used to begin the play, change one scene to other or imagine wind, obstacles, mountain, clouds or seas. Before commencing wayang performance, a set of traditional offerings have been prepared with incense burning, a prayer to God Almighty is said in the hope the wayang performance should be conducted safely and the message should be accepted by the audience. The pattern of wayang show begins with court audience, followed by a battle between a ksatria and giants (buto) lead by Buto Cakil. The ksatria wins the battle by killing Buto Cakil, it’s symbolizing that every good efforts should end successfully after eliminating the obstacles. Then, the appearance of the famous Ponokawan, which is very comical and full of laughter, songs and music. Nowadays, some guest stars such as local famous singers and jokers might take part in the interlude made the show livelier.

Followed by some meeting and decisive battles until morning. At the end a wooden puppet (in javanese Golek) is played by dalang. The word golek means to search, in that case the audience is requested to search, the meaning of the story which has been performed the whole night. Gunungan is stuck in the middle of the screen.

reog ponorogo

Februari 21, 2010

t 4:01 am | In Indonesia, Warga Negara, bela negara | 6 Comments

INDONESIA-MALAYSIA-REOG PONOROGOOleh: Benediktus Sudjanto

Frens,,, selingan ya,,, udah keberatan mikirin spiritual niech,,
gemana kalo kita mikir yang berat-berat untuk negara ini,,, gemana
sech caranya biar kita bisa mempertahankan negara ini???? ini ada
bacaan sedikit,, yach buat nambah wawasan,,, untuk lihat lebih lengkap
silahkan klik di : http://www.dmcindonesia.web.id/

Arti dari bela negara itu sendiri adalah Warga Negara Indonesia (WNI)
yang memiliki tekad, sikap dan perilaku yang dijiwai cinta NKRI
berdasarkan Pancasila dan UUD 1945 yang rela berkorban demi
kelangsungan hidup bangsa dan negara. Adapun kriteria warga negara yg
memiliki kesadaran bela negara adalah mereka yg bersikap dan
bertindak senantiasa berorientasi pada nilai-nilai bela negara.

Nilai-nilai bela negara yang dikembangkan adalah Cinta Tanah air,
yaitu mengenal, memahami dan mencintai wilayah nasional, menjaga
tanah dan pekarangan serta seluruh ruang wilayah Indonesia,
melestarikan dan mencintai lingkungan hidup, memberikan kontribusi
pada kemajuan bangsa dan negara, menjaga nama baik bangsa dan negara
serta bangga sebagai bangsa indonesia dengan cara waspada dan siap
membela tanah air terhadap ancaman tantangan, hambatan dan gangguan
yang membahayakan kelangsungan hidup bangsa serta negara dari manapun
dan siapapun.

Nilai yang kedua adalah Sadar akan berbangsa dan bernegara, yaitu
dengan membina kerukunan menjaga persatuan dan kesatuan dari
lingkungan terkecil atau keluarga, lingkungan masyarakat, lingkungan
pendidikan dan lingkungan kerja, mencintai budaya bangsa dan produksi
dalam negeri, mengakui, menghargai dan menghormati bendera merah
putih, lambang negara dan lagu kebangsaan indonesia raya, menjalankan
hak dan kewajiban sesuai peraturan dan perundang-undangan yang
berlaku dan mengutamakan kepentingan bangsa di atas kepentingan
pribadi, keluarga dan golongan.

Nilai ketiga adalah yakin kepada Pancasila sebagai ideologi negara,
yaitu memahami hakekat atau nilai dalam Pancasila, melaksanakan nilai
Pancasila dalam kehidupan sehari-hari, menjadikan Pancasila sebagai
pemersatu bangsa dan negara serta yakin pada kebenaran Pancasila
sebagai ideologi negara.

Nilai keempat rela adalah berkorban untuk bangsa dan negara, yaitu
bersedia mengorbankan waktu, tenaga dan pikiran untuk kemajuan bangsa
dan negara, siap mengorbankan jiwa dan raga demi membela bangsa dan
negara dari berbagai ancaman, berpastisipasi aktif dalam pembangunan
masyarakat, bangsa dan negara, gemar membantu sesama warga negara
yg mengalami kesulitan dan yakin dan percaya bahwa pengorbanan untuk
bangsa dan negara tidak sia-sia.

Untuk nilai yang terakhir memiliki kemampuan awal bela negara secara
psikis dan fisik. Secara psikis, yaitu memiliki kecerdasan emosional,
spiritual serta intelegensia, senantiasa memelihara jiwa dan raganya
serta memiliki sifat-sifat disiplin, ulet, kerja keras dan tahan uji.
Sedangkan secara fisik yaitu memiliki kondisi kesehatan, ketrampilan
jasmani untuk mendukung kemampuan awal bina secara psikis dengan cara
gemar berolahraga dan senantiasa menjaga kesehatan.

Beberapa contoh bela negara dalam kehidupan nyata, yakni siskamling,
menjaga kebersihan, mencegah bahaya narkoba, mencegah perkelahian
antar perorangan sampai dengan antar kelompok, meningkatkan hasil
pertanian sehingga dapat mencukupi ketersediaan pangan daerah dan
nasional, cinta produksi dalam negeri agar dapat meningkatkan hasil
eksport, melestarikan budaya Indonesia dan tampil sebagai anak bangsa
yang berprestasi baik nasional maupun internasional.

Februari 21, 2010

Nostalgia Dengan Wayang Kulit di 17 Agustus’ .MERDEKA!!!

August 16, 2009 by ajunkwees

Salah satu pertunjukan yang paling saya sukai adalah wayang kulit. Dari kecil saya sudah diperkenalkan dengan kebudayaan jawa yang mengadopsi cerita Mahabarata dan Ramayana dari hindustan ini. Memang saya tidak pernah secara langsung atau terliteratur belajar tentang wayang, namun hanya sepenggal-sepenggal yang terkumpul menjadi satu pengetahuan.

Sewaktu kecil, saya sering diajak ayah saya untuk menonton pertunjukan itu di balai desa, atau tempat mana yang “nanggap” (istilah untuk menggelar konser wayang) yang memang pada waktu saya kecil pertunjukan itu masih sering diadakan. Biasanya kalau di desa, ada acara “bersih deso” atau syukuran desa yang mengikutkan pagelaran wayang. Pada waktu kecil sih, simpel saja kenapa saya suka wayang yaitu karena ada “perang” nya. Anak laki-laki pasti akan tertarik disuguhi pertunjukan yang memperlihatkan seorang jagoan yang membabat habis musuh-musuhnya yang jahat, seperti juga ketika nonton “Satria Baja Hitam” waktu itu. Hehe. Dan pada waktu itu tokoh wayang favorit saya adalah “Bima” atau “Werkudara” yang bertubuh gagah perkasa dan sakti mandraguna.

Namun seiring waktu pengetahuan saya tentang wayang tentu saja bertambah. Dari pelajaran sekolah Bahasa Jawa misalkan. Di pelajaran itu tidak sedikit yang menyinggung Wayang dan Segala ceritanya. Bahkan kalau boleh saya katakan 80% dari pelajaran Bahasa Jawa selalu ada unsur Wayang, atau bisa dikatakan juga dalam Wayang itu berisi hampir semua kesusastraan Jawa. Pengetahuan tentang wayang juga saya dapatkan pada artikel-artikel “Lakon” surat kabar lokal, yang isinya sebenarnya menceritakan kehidupan masa kini, isu aktual tentang politik dan ekonomi, yang semuanya tertransfer kedalam penokohan dan cerita wayang.

Dari itu semua, ternyata wayang (terutama wayang kulit) adalah suatu karya gubahan yang sangat dahsyat. Betapa tidak, karena dalam setiap lakon wayang itu selalu ada konsep ketuhanan (Tauhid) dan Kehidupan (Muamalah). Tentu saja hal itu terasa tidak salah kalau tahu bahwa yang menggubah cerita Wayang Kulit dari cerita mahabarata di hindustan adalah Sunan Kalijogo. Salah seorang wali penyebar Agama Islam di Jawa. Kultur politheisme Hindu yang menyembah banyak dewa, dikonsep ulang menjadi kultur Islam yang menganut satu Tuhan dengan tidak mengurangi rasa hormat kepada kultur sebelumnya. Paham akan Islam disisipkan dengan cantik namun membutuhkan interpretasi yang benar dan dalam.

Seperti pada “Jimat Kalimasada” yang merupakan penentu keselamatan dunia-akherat. Tentu saja dalam Islam percaya pada jimatpun merupakan suatu hal yang Haram, namun dibalik itu nama “ Kalimasada” merupakan berarti “ Kalimat Syahadat” yang merupakan ikrar seorang kepada Allah SWT untuk memeluk dan menjalankan Islam.

Selain itu petuah-petuah dari cerita wayang adalah buah dari penggambaran kehidupan itu sendiri. Dalam wayang digambarkan perwatakan yang lengkap, mulai dari watak paling baik sampai tokoh yang memiliki watak angkara murka. Dan watak tokoh-tokoh itu konon tergambar melalui bentuk dan gubahan wajah, serta warnanya. Benar-benar sesuatu rumusan bijak yang terukir. Dalam cerita wayang selalu menyampaikan petuah tersirat yang bertujuan untuk meningkatkan budi perkerti yang baik dan luhur, dan etika yang mengadopsi Islam dan etika Jawa. Jadi kalau seorang berkelakuan buruk atau menyimpang dari budi pekerti dan etika jawa maka orang tua akan menyebutnya “ora jowo” (tidak jawa.red).

Nahh, kemaren pas saya lagi “malem mingguan” di Lab, saya diberitahu tmen lewat chatting bahwa di salah satu stasiun TV ada wayang kulit. Ternyata pageleran kali ini diadakan di Istana Negara dan dihadiri bapak Presiden dan Para Mentri. Mungkin dalam menyambut HUT kemerdekaan, gumam saya. Jadilah saya tidak mengerjakan apa-apa di Lab dan ngendon di depan TV Lab sampe pagi. Dosen saya sampe geleng-geleng kepala’. hahaha’(ini khan malem minggu bapak’ J)

Dalam pagelaran itu juga terdapat “Sinden” yaitu penyanyi pengiring tembang-tembang jawa yang berasal dari Jepang dan US. Nahh, ternyata mereka tidak hanya bisa “nyanyi “ saja namun bahasa jawa nya juga lancar. Terlihat bahwa mereka sangat antusias untuk belajar kebudayaan dari kita. Lalu??? Apakah kita sendiri sudah melestarikan budaya nenek moyang kita sendiri?? Apakah kita lebih tertarik kepada budaya Hedonisme Barat dan lain-lain padahal hal tersebut sama sekali tidak bermanfaat dan tidak pantas kita tiru. Jadi apa kebanggan kita sebagai bangsa yang merdeka?? Apakah kita benar-benar sudah bangga dengan kebudayaan kita sendiri, dengan adat istiadat nenek moyang kita?? Jika kita tidak bisa menjaga itu saja, lantas mengapa kita mendeklarasikan diri sebagai bangsa yang merdeka?

Merdeka itu adalah simbol dari “eksistensi” , simbol dari “diakui”. Dan diakui itu akan tercapai apabila kita memegang teguh prinsip hidup kita.

Sedangkan kultur, adat-istiadat ,adalah “prinsip” yang berdasar pada nilai-nilai Agama.

Merdeka itu adalah tidak terbelenggu. Tidak terbelenggu dari rasa ketakutan akan hidup susah dan melarat, sehingga segala cara, korupsi, dilakukan untuk menjamin dari rasa takut itu.

Merdeka itu memberi, bukan menuntut. Karena hanya seorang yang kekurangan akan mau menjadi budak untuk diberi upah, dan orang yang menuntut adalah seorang yang tidak bisa mandiri’.

Merdeka itu tidak diam dan terbatas. Karena orang yang diam tanpa bisa berkarya adalah orang yang terbatas.

Juga bukan tujuan akhir, karena merdeka adalah suatu “gerbang” untuk berusaha beribadah secara mutlak

Merdeka itu adalah Soekarno, Hatta, Soedirman, Aku dan Anda semua yang masih punya HARAPAN untuk lebih baik. Harapan untuk Indonesia tercinta’

wayang orang

Februari 21, 2010

tarian
Selain tari-tari klasik, di Jawa Tengah terdapat pula tari-tari tradisional yang tumbuh dan berkembang di daerah-daerah tertentu. Kesenian tradisional tersebut tak kalah menariknya karena mempunyai keunikan-keunikan tersendiri. Beberapa contoh kesenian tradisional :

a. Tari Dolalak, di Purworejo.
Pertunjukan ini dilakukan oleh beberapa orang penari yang berpakaian menyerupai pakaian prajurit Belanda atau Perancis tempo dulu dan diiringi dengan alat-alat bunyi-bunyian terdiri dari kentrung, rebana, kendang, kencer, dllnya. Menurut cerita, kesenian ini timbul pada masa berkobarnya perang Aceh di jaman Belanda yang kemudian meluas ke daerah lain.

b. Patolan (Prisenan), di Rembang.
Sejenis olahraga gulat rakyat yang dimainkan oleh dua orang pegulat dipimpin oleh dua orang Gelandang (wasit) dari masing-masing pihak. Pertunjukan ini diadakan sebagai olah raga dan sekaligus hiburan di waktu senggang pada sore dan malam hari terutama di kala terang bulan purnama. Lokasinya berada di tempat-tempat yang berpasir di tepi pantai. Seni gulat rakyat ini berkembang di kalangan pelajar terutama di pantai antara kecamatan Pandagan, Kragan, Bulu sampai ke Tuban, Jawa Timur.

c. Blora.
Daerah ini terkenal dengan atraksi kesenian Kuda Kepang, Barongan dan Wayang Krucil(sejenis wayang kulit terbuat dari kayu).

d. Pekalongan
Di daerah Pekalongan terdapat kesenian Kuntulan dan Sintren. Kuntulan adalah kesenian bela diri yang dilukiskan dalam tarian dengan iringan bunyi-bunyian seperti bedug, terbang, dllnya. Sedangkan Sintren adalah sebuah tari khas yang magis animistis yang terdapat selain di Pekalongan juga di Batang dan Tegal. Kesenian ini menampilkan seorang gadis yang menari dalam keadaan tidak sadarkan diri, sebelum tarian dimulai gadis menari tersebut dengan tangan terikat dimasukkan ke dalam tempat tertutup bersama peralatan bersolek, kemudian selang beberapa lama ia telah selesai berdandan dan siap untuk menari. Atraksi ini dapat disaksikan pada waktu malam bulan purnama setelah panen.

e. Obeg dan Begalan.
Kesenian ini berkembang di Cilacap. Pemain Obeg ini terdiri dari beberapa orang wanita atau pria dengan menunggang kuda yang terbuat dari anyaman bambu (kepang), serta diiringi dengan bunyi-bunyian tertentu. Pertunjukan ini dipimpin oleh seorang pawang (dukun) yang dapat membuat pemain dalam keadaan tidak sadar.
Begalan adalah salah satu acara dalam rangkaian upacara perkawinan adat Banyumas. Kesenian ini hidup di daerah Bangumas pada umumnya juga terdapat di Cilacap, Purbalingga maupun di daerah di luar Kabupaten Banyumas. Yang bersifat khas Banyumas antara lain Calung, Begalan dan Dalang Jemblung.

f. Calung dari Banyumas
Calung adalah suatu bentuk kesenian rakyat dengan menggunakan bunyi- bunyian semacam gambang yang terbuat dari bambu, lagu-lagu yang dibawakan merupakan gending Jawa khas Banyumas. Juga dapat untuk mengiringi tarian yang diperagakan oleh beberapa penari wanita. Sedangkan untuk Begalan biasanya diselenggarakan oleh keluarga yang baru pertama kalinya mengawinkan anaknya. Yang mengadakan upacara ini adalah dari pihak orang tua mempelai wanita.

g. Kuda Lumping (Jaran Kepang) dari Temanggung
Kesenian ini diperagakan secara massal, sering dipentaskan untuk menyambut tamu -tamu resmi atau biasanya diadakan pada waktu upacara

h. Lengger dari Wonosobo
Kesenian khas Wonosobo ini dimainkan oleh dua orang laki-laki yang masing-masing berperan sebagai seorang pria dan seorang wanita. Diiringi dengan bunyi-bunyian yang antara lain berupa Angklung bernada Jawa. Tarian ini mengisahkan ceritera Dewi Chandrakirana yang sedang mencari suaminya yang pergi tanpa pamit. Dalam pencariannya itu ia diganggu oleh raksasa yang digambarkan memakai topeng. Pada puncak tarian penari mencapai keadaan tidak sadar.

i. Jatilan dari Magelang
Pertunjukan ini biasanya dimainkan oleh delapan orang yang dipimpin oleh seorang pawang yang diiringi dengan bunyi-bunyian berupa bende, kenong dll. Dan pada puncaknya pemain dapat mencapai tak sadar.

j. Tarian Jlantur dari Boyolali
Sebuah tarian yang dimainkan oleh 40 orang pria dengan memakai ikat kepala gaya turki. Tariannya dilakukan dengan menaiki kuda kepang dengan senjata tombak dan pedang. Tarian ini menggambarkan prajurit yang akan berangkat ke medan perang, dahulu merupakan tarian penyalur semangat kepahlawanan dari keturunan prajurit Diponegoro.

k. Ketek Ogleng dari Wonogiri
Kesenian yang diangkat dari ceritera Panji, mengisahkan cinta kasih klasik pada jaman kerajaan Kediri. Ceritera ini kemudian diubah menurut selera rakyat setempat menjadi kesenian pertunjukan Ketek Ogleng yang mengisahkan percintaan antara Endang Roro Tompe dengan Ketek Ogleng. Penampilannya dititik beratkan pada suguhan tarian akrobatis gaya kera (Ketek Ogleng) yang dimainkan oleh seorang dengan berpakaian kera seperti wayang orang. Tarian akrobatis ini di antara lain dipertunjukan di atas seutas tali.

ngebedug

Februari 21, 2010

Blog ini Di-link Dari Sini

Blog ini
Di-link Dari Sini

Kesenian Ngabedug

Pengertian
Nama Kesenian Ngabedug diambil dari istilah “bedug” yang berarti alat dengan bentuknya seperti kohkol atau sejenis kentongan terbuat dari kayu dengan penampang ditutupi kulit lembu/kerbau. Bedug ini biasanya di daerah-daerah digunakan sebagai alat untuk memberitahukan datangnya waktu shalat (Subuh, Dluhur, Ashar, Magrib, Isa). Di Banten yang namanya bedug terdiri atas Bedug Kecil, Bedug Besar, dan Tong Trong, adapun di Priangan yang namanya Ngabedug atau Ngadulag terdiri atas waditra bedug dan kohkol.

Maksud dan Fungsi Kesenian
Kesenian Ngabedug dimaksudkan untuk hiburan sekaligus sosial religus. Fungsi hiburan dalam Kesenian Ngabedug dapat disaksikan pada saat pertunjukkan. Semua yang rnenyaksikan mulai dari anak-anak, remaja, dan orang tua hanyut dalam kegembiraan dan

kemeriahan. Adapun fungsi sosial religius yaitu dilaksanakannya kesenian ini hanya pada bulan Ramadlan dan menyambut Idul Fitri dan Idul Adha atau hari Lebaran.

Sejarah Perkembangan
Bedug pertama kali diciptakan oleh Sunan Gunung Jati, salah seorang walisanga. Beliau menciptakan Bedug adalah untuk syiar atau dakwah Islam. Dengan upayanya ini, Sunan Gunung Jati dapat mengislamkan tatar Sunda (Banten, Jawa Barat, DKI) dalam waktu relatif singkat pada abad ke-13, begitu juga Walisanga sukses mengislamkan Nusantara. Padahal Islam sudah datang dari abad ke-7 dengan ditemukannya makam Syaikh Mukaiddin di Barus Tapanuli (Sumatra) dan Kerajaan Kalingga dengan rajanya Ratu Shima di Jawa. Selama 500-600 tahun Islam sangat lambat sekali diterima di Indonesia.

Keberhasilan Walisanga disebabkan mereka sangat memahami kebudayaan Nusantara. Walisanga sangat adaptif dengan budaya-budaya yang hidup dan berkembang di Nusantara. Mulanya diilhami dari alat musik “dog-dog” yang dikenal saat itu sebagai media informasi untuk mengumpulkan masyarakat baik untuk kepentingan peribadatan maupun kepentingan lainnya, di sebagian besar masyarakat Nusantara. Terpikir oleh Sunan Gunung Jati, untuk menggunakan “dog-dog” di masjid dengan “dog-dog” yang lebih besar yang kemudian dinamakan Bedug.

Mulai dari saat itu masyarakat berbondong-bondong datang ke mesjid dan sangat gembira menyaksikan dog-dog yang lebih besar, Bedug. Tidak sembarang orang boleh memukul bedug, hanya orang-orang tertentu yang diberi kepercayaan oleh Kiai.

Sefak bedug diperkenalkan oleh Wabsanga, diperkirakan Kesenian Ngabedug mulai lahir. Hingga sekarang tradisi Ngabedug sudah mengakar menjadi bagian dari budaya Islam, khususnya di Banten. Di setiap Masjid di Banten pada bulan Ramadhan selalu ada pertunjukkan Ngabedug. Hal ini membuktikan bahwa penyebaran. Kesenian Ngabedug di Provinsi Banten merata ke seluruh Masjid yang ada.

Pola Permainan
Pertunjukkan Kesenian Ngabedug dimulai dengan memukul tong trong, kemudian bedug kecil disusul dengan menabuh bedug besar. Selanjutnya, tong trong dan bedug besar ditabuh mengikuti irama bunyi bedug kecil.

Kesenian Ngabedug dipertunjukkan setiap selesai melaksanakan salat tarawih, setiap malam di bulan Ramadhan, selain itu dipergelarkan juga pada saat Idul Fitri dan Idul Adla. Pertunjukkan kesenian ini menghabiskan waktu satu jam, kecuali dalam rangka menyambut Idul Fitri dan Idul Adha menghabiskan waktu semalam suntuk, hingga datangnya waktu Subuh. Pemain yang sudah merasa capai diganti oleh rekannya, demikian seterusnya.

Pemain dan Waditra
Pemain Kesenian Ngabedug terdiri atas tiga orang yaitu penabuh tong trong, penabuh bedug kecil, dan penabuh bedug besar. Waditranya pun tiga yaitu tong trong, bedug kecil, dan bedug besar. Tong trong adalah sejenis kentongan yang terbuat dari kayu dengan ukuran lebih besar begitu pula lubang di tengah-tengahnya. Alat pemukul trong trong terbuat dari kayu seukuran pentungan. Selain sebagai waditra yang dipukul bersama dengan bedug kecil dan bedug besar, fungsi tong trong adalah untuk pembuka pertunjukkan. Bedug besar merupakan sejenis alat musik yang terbuat dari kayu bulat besar, panjang, dan berlubang di tengahnya. Penampangnya yang besar ditutup dengan kulit kerbau. Adapun bedug kecil ukuran bulatan penampangnya lebih kecil dari bedug besar. Bedug besar berfungsi sebagai pengiring bedug kecil dan tong trong: Adapun bedug kecil fungsinya adalah untuk pemandu bunyi bedug be

ngebedug

Februari 21, 2010

Blog ini Di-link Dari Sini

Blog ini
Di-link Dari Sini

Kesenian Ngabedug

Pengertian
Nama Kesenian Ngabedug diambil dari istilah “bedug” yang berarti alat dengan bentuknya seperti kohkol atau sejenis kentongan terbuat dari kayu dengan penampang ditutupi kulit lembu/kerbau. Bedug ini biasanya di daerah-daerah digunakan sebagai alat untuk memberitahukan datangnya waktu shalat (Subuh, Dluhur, Ashar, Magrib, Isa). Di Banten yang namanya bedug terdiri atas Bedug Kecil, Bedug Besar, dan Tong Trong, adapun di Priangan yang namanya Ngabedug atau Ngadulag terdiri atas waditra bedug dan kohkol.

Maksud dan Fungsi Kesenian
Kesenian Ngabedug dimaksudkan untuk hiburan sekaligus sosial religus. Fungsi hiburan dalam Kesenian Ngabedug dapat disaksikan pada saat pertunjukkan. Semua yang rnenyaksikan mulai dari anak-anak, remaja, dan orang tua hanyut dalam kegembiraan dan

kemeriahan. Adapun fungsi sosial religius yaitu dilaksanakannya kesenian ini hanya pada bulan Ramadlan dan menyambut Idul Fitri dan Idul Adha atau hari Lebaran.

Sejarah Perkembangan
Bedug pertama kali diciptakan oleh Sunan Gunung Jati, salah seorang walisanga. Beliau menciptakan Bedug adalah untuk syiar atau dakwah Islam. Dengan upayanya ini, Sunan Gunung Jati dapat mengislamkan tatar Sunda (Banten, Jawa Barat, DKI) dalam waktu relatif singkat pada abad ke-13, begitu juga Walisanga sukses mengislamkan Nusantara. Padahal Islam sudah datang dari abad ke-7 dengan ditemukannya makam Syaikh Mukaiddin di Barus Tapanuli (Sumatra) dan Kerajaan Kalingga dengan rajanya Ratu Shima di Jawa. Selama 500-600 tahun Islam sangat lambat sekali diterima di Indonesia.

Keberhasilan Walisanga disebabkan mereka sangat memahami kebudayaan Nusantara. Walisanga sangat adaptif dengan budaya-budaya yang hidup dan berkembang di Nusantara. Mulanya diilhami dari alat musik “dog-dog” yang dikenal saat itu sebagai media informasi untuk mengumpulkan masyarakat baik untuk kepentingan peribadatan maupun kepentingan lainnya, di sebagian besar masyarakat Nusantara. Terpikir oleh Sunan Gunung Jati, untuk menggunakan “dog-dog” di masjid dengan “dog-dog” yang lebih besar yang kemudian dinamakan Bedug.

Mulai dari saat itu masyarakat berbondong-bondong datang ke mesjid dan sangat gembira menyaksikan dog-dog yang lebih besar, Bedug. Tidak sembarang orang boleh memukul bedug, hanya orang-orang tertentu yang diberi kepercayaan oleh Kiai.

Sefak bedug diperkenalkan oleh Wabsanga, diperkirakan Kesenian Ngabedug mulai lahir. Hingga sekarang tradisi Ngabedug sudah mengakar menjadi bagian dari budaya Islam, khususnya di Banten. Di setiap Masjid di Banten pada bulan Ramadhan selalu ada pertunjukkan Ngabedug. Hal ini membuktikan bahwa penyebaran. Kesenian Ngabedug di Provinsi Banten merata ke seluruh Masjid yang ada.

Pola Permainan
Pertunjukkan Kesenian Ngabedug dimulai dengan memukul tong trong, kemudian bedug kecil disusul dengan menabuh bedug besar. Selanjutnya, tong trong dan bedug besar ditabuh mengikuti irama bunyi bedug kecil.

Kesenian Ngabedug dipertunjukkan setiap selesai melaksanakan salat tarawih, setiap malam di bulan Ramadhan, selain itu dipergelarkan juga pada saat Idul Fitri dan Idul Adla. Pertunjukkan kesenian ini menghabiskan waktu satu jam, kecuali dalam rangka menyambut Idul Fitri dan Idul Adha menghabiskan waktu semalam suntuk, hingga datangnya waktu Subuh. Pemain yang sudah merasa capai diganti oleh rekannya, demikian seterusnya.

Pemain dan Waditra
Pemain Kesenian Ngabedug terdiri atas tiga orang yaitu penabuh tong trong, penabuh bedug kecil, dan penabuh bedug besar. Waditranya pun tiga yaitu tong trong, bedug kecil, dan bedug besar. Tong trong adalah sejenis kentongan yang terbuat dari kayu dengan ukuran lebih besar begitu pula lubang di tengah-tengahnya. Alat pemukul trong trong terbuat dari kayu seukuran pentungan. Selain sebagai waditra yang dipukul bersama dengan bedug kecil dan bedug besar, fungsi tong trong adalah untuk pembuka pertunjukkan. Bedug besar merupakan sejenis alat musik yang terbuat dari kayu bulat besar, panjang, dan berlubang di tengahnya. Penampangnya yang besar ditutup dengan kulit kerbau. Adapun bedug kecil ukuran bulatan penampangnya lebih kecil dari bedug besar. Bedug besar berfungsi sebagai pengiring bedug kecil dan tong trong: Adapun bedug kecil fungsinya adalah untuk pemandu bunyi bedug be


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.